m o z a m i d

December 25, 2011

Sejenak ku terkenang perjalanan diri 2011

Filed under: Uncategorized — mozamid @ 3:27 am
Tags:

Muharram telah bertukar ke Safar dan Disember semakin menghampiri Januari… lama sudah tidak aku menulis dan merenung akan kehidupan yang kian mencabar dan tercabar. Alunan sinusoidal kehidupan sedikit sebanyak menguji dan membentuk jiwa dan perwatakan seseorang.

 Cemerlang pada nama dan atas usaha orang lain adalah satu pencabulan. Setiap sesuatu yang telah tidak dipercayai adalah sebaiknya dihindari… Panjang kisah yang berlaku dalam hidupku walau Cuma kurang 6 hari genaplah hari dalam kalendar Masihi.

Dalam jemari ini menekan butang-butang papan kekunci ini aku terkenang akan peristiwa yang menimpa nabi Yusuf.. Dugaan yang dihadapinya amat getir sehingga dipenjara bukan atas kesalahannya. Aku belum tentu setabah Nabi Allah Yusuf, namun kisahnya cukup untuk membuatkan aku terfikir hari ini. Sudah sekian lama aku berjalan dalam tahun 2011M dan tahun 1432H dan kini 1433 H baru bermula. Aku telah menjangkakan banteng-benteng pasir jerlus dan juga tanah-tanah yang sesuai untuk aku bercucuk tanam.

 Dalam terang ada samar dan dalam kesamaran ada perangkap. Aku kini hilang kepercayaan terhadap individu hebat yang dinobatkan oleh kebanyakan pihak. Entah mengapa aku tidak merasa selamat dan selesa. Hatiku seakan membatu dan jiwaku menjadi sehangat panasnya api yang membakar batu yang meninggalkan bara yang sukar untuk sejuk. Ibarat larva yang menelan kehidupan, aku cuba melarikan diri mencari sinar agar sisa-sisa dan baki kehidupan ini agar subur menghijau selepas bencana.

Kupohonkan hujan dan matahari menjadi peneman kepada diri.

Wahi hujan yang turun, ku pohon dikau menjadi penawar kepada duka, menjadi penyubur kepada jiwa.

Wahai matahari yang menyinar, ku pohonkan kekuatan dan keteguhan dalam berjuang.

 Duhai malam yang berlalu, dikau belailah daku agar lena dalam tidurku demi meneruskan langkah dan cintaku menuju yang satu.

Aku seakan tidak percaya khabar yang diterima. Sejenak ku merenung, aku mahu menutup segala ruang yang boleh menghindar dari sebarang fitnah.

Duhai jiwa yang suci,

cermatlah dikau dalam bicara,

hematlah kamu dalam melangkah,

sabarlah kamu sepanjang perjalanan,

waspadalah kamu sebarang musibah.

Coretanku ini hanya sebagai pengganti diri.

Cita yang disemat haruslah dikejar

 Impian yang dibina haruslah di usaha,

pemikiran yang dicakna janganlah disia-sia.

 Jujurlah pada diri, teguhlah wahai hati,

angin yang menderu,

ombak yang memukul,

selut yang di harungi meninggalkan jejak-jejak perjalanan agar kau mengenal erti kepuasan dan pencapaian.

Sematkanlah kerinduan, tegakkanlah keindahan dan pancarkanlah kesetiaan.

Blog at WordPress.com.