m o z a m i d

April 20, 2013

Tunjangkan diri dengan ilmu sebelum amal agar buahnya lebat dan sedap dituai.

Filed under: Uncategorized — mozamid @ 5:46 pm

Turun naik nafas, membukakan pintu rahmat yang luas terbentang untuk menikmati dunia ini dan member yang terbaik dalam menempuh ujian acuan tuhan untuk setiap insan. Berdiri dan terdiri yang perlu dicukupi antara salingan member makna dan manfaat.

Terlalu pantas masa berlalu adalah ungkapan insan yang alpa dan sibuk sehingga terlupa ibadahnya, wajibnya, sunnahnya, harusnya, halalnya, haramnya dan was-wasnya. Kian berlalu masa berdetik dan tak mungkin kembali.

Darah yang mengalir seringkali membawa manusia kepada kealpaan apabila sipenerima amanah membenarkan si jahat berdiam dan mempengaruhi segala tindak tanduknya. Seringkali insan sedar akan kesilapannya dan seringkali mereka meletakkan kesalahan kepada persekitaran atas kesentengan akal dan daya fikir mereka.

Menggamit mimpi yang tersentak mencampakkan insan yang lahirnya mulia kedunia menjadi hina seperti bangkai yang memualkan mata yang memandang, hidung yang menghidu dan telinga yang mendengar.  

Amat sukar mendidik insan yang kosong ubun-ubunnya. Mahu di tanamkan perisian tindak balas tidak mahunya yang lebih. Mahu dibincang, lemparan mimik muka dan  kata sinis yang tersimbah. Mahu juga di tertawakan kebodohan mereka ini. Namun hati yang ingin mengajari ini pula yang sakit. Itulah beza antara mereka yang kisah dan tidak peduli.

Sedap mulut berbicara tanpa menekan kalkulator dan tanpa melihat peta kehidupan. Ibarat orang buta yang mahu meneroka dunia tapi tidak mampu melihat apa yang ada disekelilingya. Amat rugi manusia yang celik tetapi tidak mendapat erti bahagia dari dirinya.  Janganlah bakal ahli-ahli syurga itu meng’kufur’kan dirinya hanya kerana ego dirinya.

Sekelian manusia juga gemar menjadikan campur tangan urusan itu pekerjaan utamanya. Meninggalkan kerja asalnya dan akhirnya telah mengganggu pembangunan peradaban dunia  dan menjadikan dirinya yang mulia itu hina.

Sesebuah organisasi  perlu memahami kerja yang dan ruang lingkup yang terlibat dalam melaksanakan sesuatu sebelum mengeluarkan arahan agar semuanya aman dan terbangun dengan sihat dan ceria. Ketidak prihatinan ini telah memakan diri umat manusia yang lembap dalam memahami peluang dan ruang ciptaan tuhan ini untuk memacu diri menjadi lebih maju dan progresif.

Tunjangkan diri dengan ilmu sebelum amal agar buahnya lebat dan sedap dituai. 

Advertisements

Create a free website or blog at WordPress.com.