m o z a m i d

January 17, 2011

Alahai manusia

Filed under: Uncategorized — mozamid @ 5:40 pm

Aku seronok mendengar kejayaan rakan-rakan baik mahupun yang baru ku kenali. Akan tetapi kemeriahan di hati ini kian meleset dari hari ke hari.

Kumpulan manusia yang kutemui tidak ubah seperti robot-robot yang buta dan tuli. Golongan manusia ini sibuk mengejar kekayaan sehinggakan azan isya’ yang berkumandang kurang daripada 100 meter tidak diendahkan. Bab yang paling menyakitkan hati adalah satu soalan yang terpacul keluar dari mulut yang alpa akan tanggungjawab dirinya; ‘ Ko nak solat dulu ke Zam?’ . Terkedu lidah, tergeliat hati dan hampir-hampir sahaja aku bermasam muka. Namun aku tabahkan hati untuk mengenali makhluk Allah ini.

 Semakin lewat hari berlalu, semakin menjadi-jadi mereka ini. Gila ke apenye..hehehe… Mungkin seronok sangat mereka berbual-bual dengan teman-teman sehingga terabai sekejap solat mereka itu. Pelbagai orang telah aku temui dan bermacam kerenah yang aku jumpa. Namun semuanya tidak ubah seperti mayat hidup yang sibuk dengan urusan duniawi sehingga terlupa tuntutan ukhrawinya. Pedulilah aku sama kau, jauh dilubuk hati mereka ini.

Perkara yang amat menyakitkan hati aku bermula apabila aku ditendang ibarat bola. Bila bertanya tidak mahu di jawab. Semuanya mahu berkias-kias dan seolah-olah segan silu dengan apa yang ingin diperkatakan. Peliknya mereka kata kumpulan mereka mengajar erti keyakinan diri . Tapi yang aku jumpa manusia yang tiada pendirian mungkin. Golongan ini seronok bermegah-megah dengan apa yang mereka perbuat dan gemar menimbulkan syak wasangka serta menjatuhkan maruah dan martabat orang lain.

Pada diri mereka, kau sekelian yang bukan dari kalangan kami adalah hina. Kalau kau mahu bersekutu dengan kami, kau kena jadi hamba kami dahulu. Sesudah cukup haul, barulah boleh kau duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan kami.. Gelagat dan tingkah bodoh sombong ini membuatkan aku amat terhina. Dan oleh kerana aku merasa diperbodohkan, aku pun meminta diri untuk pulang. Balas si dia itu, ‘ Hek eleh, si perempuan itu tak kesah pun nak balik awal. Tak kanlah ko manja sangat!’. Panas sudah hatiku mendengarnya.

Betul yang malam masih muda kerana baru sekitar jam 11 malam. Yang menambah kepanasan aku bila di sokong oleh si perempuan itu. Tanpa mengenali aku, mereka terus-terusan ‘membasuh’ aku. Celakalah kau dan kawan-kawan kau ini. Aku pun berterus terang yang aku ni sedang kepenatan. Yang aku risaukan bila diriku ini belum solat isya’ dan esoknya aku nak masuk kolam ikan. Banyak jugalah pekerjaan aku yang lain sedang menanti. Aku memang suka untuk makan, tetapi bukan makan untuk diperbodohkan.

Telah banyak kali peluang aku berikan kepada kawanku ini namun yang aku dapat cumalah sindiran pedas. Aku bukan pengemis yang meminta rezeki dan belas ihsan dari manusia yang sombong.

Kata-kata hinaan dalam SMS yang terakhir sebelum aku berangkat pulang ke Lahad Datu amat pedas; akan ku ingat kata-kata itu sampai saatnya aku lupa akan perkara itu. Allah itu Maha Adil lagi Maha Kaya…..

Advertisements

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: