m o z a m i d

January 30, 2011

Peristiwa Jan 2011

Filed under: Uncategorized — mozamid @ 2:53 am

Fuh… hampir berlalu sudah januari ini… februari pula menunggu…masih belum pasti apa yang bakal berlaku… bulan yang penuh tanda tanya, debaran  yang menghantui jiwa, keluh kesah kerana takut, bimbang, risau, menunggu jawapan dan macam-macam lagi…

Wah, bermula tahun, berlaku kejadian-kejadian yang mencabar serta menguji kebijaksanaan mengurus masalah yang ada. Segalanya bermula apabila si juruteknik ini merosakkan kerja-kerja aku dan seterusnya mengambil peralatan –peralatan komputer dengan banyaknya sehingga menjejaskan fungsi sekolah. Apakah ini semua? Susah hendak ku ungkap…

Peristiwa kedua adalah kemalangan yang berlaku di simpang sekolah. Melibatkan seorang guru yang aku minati… hampir saja berlaku krisis antara sekolah dengan orang kampung. Mujur aku sempat menyelamatkan keadaan.. wah, macam ‘hero’ lah pulak kan.. aku terpaksa pergi ke rumah orang kampung yang terlibat untuk menyelesaikan perkara ini sendirian. Ramai pada mulanya sangsi dengan kemampuanku mengurus keadaan sedemikian. Namun Allah itu maha Adil. Ujian itu adalah untuk aku, dan dengan kelebihan yang ada aku semakin berpengalaman dan semakin dekat dengan orang kampung.

Peristiwa ketiga bermula dengan datangnya kegilaan juruteknik ini menuduh aku berpakat dengan pihak tertentu untuk menjatuhkannya. Sedar ataupun tidak, hatiku mula hancur dan berderai apabila aku diterjah dengan ayat-ayat panas itu.. Celaka kau ni… Atas izin Allah memberi kesabaran ke atas ku, aku lepaskan dia pergi dengan aman.  Cukup sudah atas apa yang berlaku…

Peristiwa keempat, aku memberi peluang yang ke sekian kalinya kepada juruteknik ini untuk berubah. Apakan daya, dia ibarat di rasuk dan meracau hilang punca mungkin. Aku semakin bosan dan akhirnya tertutup sudah peluang dan pintu bantuan besar. Yang tinggal cuma ihsan sebagai manusia biasa. Tiada lagi keistimewaan yang mampu aku singkapkan ruang untuknya. 

Minggu berikutnya pada hari Isnin si juruteknik telah buat pertama kali berjumpa dengan Pn Pengetua yang baru dan memberikannya tugasan bersyarat. Aku cuma boleh berkata “ terpulanglah pada yang empunya badan”. Hilang sudah rasa teruja mahupun seronok dengan berita yang si juruteknik ini mahu pulang kerja semula. Apakan daya, cukuplah peluang yang aku berikan untuk dia berubah. Sesungguhnya pilihan di tangannya sendiri.

Dalam kesibukan kerja, tiba-tiba satu surat rasmi diterima pada hari Selasa yang mengarahkan aku untuk ke Kuching untuk taklimat mengemas kini data berikutan sistem yang sedang digunakan ileh sektor kerajaan sekarang. Perasaanku agak kurang senang mengenangkan tempoh bersedia satu hari yang diberikan  sedangkan terlalu banyak kerja yang perlu di uruskan. Mahu ke tidak kenalah redah kasi. Ku pergi juga bersama dua orang kakitangan pejabat.

Ketika di sana aku amat selesa dan seronok. Iyalahkan, dapat jalan-jalan percuma. Yang kursus tu pun sekejap je. Seronok pulak aku rasa. Aku pun belilah sedikit buah tangan untuk orang-orang tersayang dan juga rakan-rakanku. Hari Khamis itu juga aku dikejutkan dengan berita gembira. Barangan daganganku tiba sudah. Hoooray!… Aku pun buat panggilan untuk buat temu janji. Cis Pos Malaysia! Aku dipermainkan pulak. Cakap sahajalah minta aku ambil sendiri.

Setelah berbincang dengan rakan niagaku, kami pun membahagikan tugas untuk mendapatkan barangan kami itu. Banyak tu pelaburan… adalah belasan ribu jugak duit dilabur… semua demi masa depan yang lebih baik. Ini baru satu cabang niaga ada lagi yang masih dalam proses… pendek kata, ratus ribu juga ni berabis melabur…takut oooo!

Yang buat aku bengang dengan pos Malaysia adalah status online kata ‘return to sender’ sebab gagal dihantar sedangkan alamat dah bagi dan nombor telefon pun ada bahkan aku dah cakap pun dengan pegawai bertugas. Hampeh betul… !Ni antara perkara yang buat aku cemas.

Tak cukup dengan ratusan ribu tu, skrg ni status 101 ribu aku masih kabur. Entah mana duit ni tersembunyi. Penat aku hubungi pihak-pihak terlibat untuk mencari tapi hingga hari ni masih kabur… tunggulah isnin ni… moga Februari ni ada sinar baru ….

Sepanjang tempoh ini juga aku diuji dengan ilmu sihir yang jahat, tapi Alhamdulillah selamat. Ingat ya, Allah tu Maha Adil dan Dia tidak akan uji kita sekiranya kita tak mampu hadapinya.

Hajat utama aku tahun ni nak langsaikan hutang, nak  kahwin kemudian ke haji jika sempat. Mudah-mudahan dimurahkan rezeki dan dipermudahkan urusan untuk itu semua.

Selamat maju jaya… jumpa lagi…

January 17, 2011

Alahai manusia

Filed under: Uncategorized — mozamid @ 5:40 pm

Aku seronok mendengar kejayaan rakan-rakan baik mahupun yang baru ku kenali. Akan tetapi kemeriahan di hati ini kian meleset dari hari ke hari.

Kumpulan manusia yang kutemui tidak ubah seperti robot-robot yang buta dan tuli. Golongan manusia ini sibuk mengejar kekayaan sehinggakan azan isya’ yang berkumandang kurang daripada 100 meter tidak diendahkan. Bab yang paling menyakitkan hati adalah satu soalan yang terpacul keluar dari mulut yang alpa akan tanggungjawab dirinya; ‘ Ko nak solat dulu ke Zam?’ . Terkedu lidah, tergeliat hati dan hampir-hampir sahaja aku bermasam muka. Namun aku tabahkan hati untuk mengenali makhluk Allah ini.

 Semakin lewat hari berlalu, semakin menjadi-jadi mereka ini. Gila ke apenye..hehehe… Mungkin seronok sangat mereka berbual-bual dengan teman-teman sehingga terabai sekejap solat mereka itu. Pelbagai orang telah aku temui dan bermacam kerenah yang aku jumpa. Namun semuanya tidak ubah seperti mayat hidup yang sibuk dengan urusan duniawi sehingga terlupa tuntutan ukhrawinya. Pedulilah aku sama kau, jauh dilubuk hati mereka ini.

Perkara yang amat menyakitkan hati aku bermula apabila aku ditendang ibarat bola. Bila bertanya tidak mahu di jawab. Semuanya mahu berkias-kias dan seolah-olah segan silu dengan apa yang ingin diperkatakan. Peliknya mereka kata kumpulan mereka mengajar erti keyakinan diri . Tapi yang aku jumpa manusia yang tiada pendirian mungkin. Golongan ini seronok bermegah-megah dengan apa yang mereka perbuat dan gemar menimbulkan syak wasangka serta menjatuhkan maruah dan martabat orang lain.

Pada diri mereka, kau sekelian yang bukan dari kalangan kami adalah hina. Kalau kau mahu bersekutu dengan kami, kau kena jadi hamba kami dahulu. Sesudah cukup haul, barulah boleh kau duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan kami.. Gelagat dan tingkah bodoh sombong ini membuatkan aku amat terhina. Dan oleh kerana aku merasa diperbodohkan, aku pun meminta diri untuk pulang. Balas si dia itu, ‘ Hek eleh, si perempuan itu tak kesah pun nak balik awal. Tak kanlah ko manja sangat!’. Panas sudah hatiku mendengarnya.

Betul yang malam masih muda kerana baru sekitar jam 11 malam. Yang menambah kepanasan aku bila di sokong oleh si perempuan itu. Tanpa mengenali aku, mereka terus-terusan ‘membasuh’ aku. Celakalah kau dan kawan-kawan kau ini. Aku pun berterus terang yang aku ni sedang kepenatan. Yang aku risaukan bila diriku ini belum solat isya’ dan esoknya aku nak masuk kolam ikan. Banyak jugalah pekerjaan aku yang lain sedang menanti. Aku memang suka untuk makan, tetapi bukan makan untuk diperbodohkan.

Telah banyak kali peluang aku berikan kepada kawanku ini namun yang aku dapat cumalah sindiran pedas. Aku bukan pengemis yang meminta rezeki dan belas ihsan dari manusia yang sombong.

Kata-kata hinaan dalam SMS yang terakhir sebelum aku berangkat pulang ke Lahad Datu amat pedas; akan ku ingat kata-kata itu sampai saatnya aku lupa akan perkara itu. Allah itu Maha Adil lagi Maha Kaya…..

Create a free website or blog at WordPress.com.